Tuesday, 1 October 2013

Kuasa di sebalik Rabithah Hati

Assalamua'laikum Warahmatullah Wabarakatuh..
Alhamdulillah, masih diizinkan Allah untuk update blog..bukan setakat bersawang, dah jadi blog usang. Semua orang diberi masa dan waktu yang sama yakni 24 jam dalam sehari tetapi diri ini yang sering tertewas melangkau dan mengejar masa. Alhamdulillah hari ini, Allah gerakkan HATI untuk saling berkongsi.
Hati, terkadang diri ini keliru sekali apabila berdepan situasi yang berkaitan hati. Sesuatu yang susah untuk difahami. Dua tiga hari ini, hati dipamit kerinduan. Semakin kuat pula ia menyapa berbanding hari-hari lain. Rindu pada insan agung, kekasih dan kemanjaan Allah. Kekasih yang seharusnya mendapat tempat kedua di hati orang beriman selepas Allah yang berada di tempat pertama. Kerinduan yang bertandang menimbulkan fikiran dan pertanyaan 'bilakah dapat bertemu baginda?'

Rasulullah, terlalu rindu..
Padamu junjungan jiwa..
Didalam senda yang utama..
Menyambungkan kasih denganmu..

Sukar dimengerti, berada di jalan dakwah, jalan yang direntas oleh Rasulullah dan kita hanya melalui sahaja jalan yang direntas oleh baginda. Sudah tentulah insan yang merentas jalan tersebut lebih melalui pahit getir dan duri-duri di sepanjang jalan berbanding kita yang telah disediakan jalannya. Hakikat ini begitu mendatangkan rasa sebak dalam diri ini. Namun ada suatu kemanisan yang ditinggalkan insan agung ini buat para pejuang yang mewarisi jalan perjuangan baginda. Ukhuwah..ya, ukhuwah dan rabithah hati. Nilai ikatan yang tidak akan sama dengan mana-mana ikatan persahabatan sekalipun. Sungguh, dihadirkan sahabat-sahabat yang sentiasa berjalan seiring dalam jalan perjuangan adalah satu anugerah yang tidak ternilai buat insan kerdil ini. Masih dikurniakan sebegitu besar nikmat dalam merentas jalan yang penuh liku cacian, hinaan dan duri-duri cercaan manusia.
Beberapa waktu menyepi, penulis menerima satu pesanan SMS daripada sahabat yang sangat disayangi. Banyak persamaan antara diri ini dengan dirinya menimbulkan keserasian yang bukan sedikit. Lantas, keserasian yang terbina diterjemah dalam bentuk rabithah hati kerana Allah. Selepas berbalas pesanan buat beberapa ketika, timbul satu pertanyaan darinya..
" Sejak bila sahabat ana ni suka gelak?? dulu tak macam ni pun. -_-"
Sungguh, terasa satu tusukan menusuk ke hati. 'Sejauh ini dia mengenali diriku?' walaupun tidak mendengar suara dan hanya berbalas pesanan, dia masih mampu mengenali dan perasan akan perubahan sahabatnya ini.
Dulu, di alam persekolahan, sahabatnya ini (penulis) hanya seorang pelajar yang pendiam dan susah bersuara, sangat susah untuk mendengar lontaran kata-kata mahupun idea daripadanya. Bekerja dalam badan dakwah masih belum cukup membuatnya belajar akan sesuatu. Bekerja tanpa memerlukan tenaga muslimin dan baginya muslimat masih mampu melakukan kerja walaupun tanpa tenaga daripada kaum adam. Lantas segala kerja dakwah dilaksanakan hanya dengan tenaga muslimat. Muamalah yang terlalu sedikit dengan muslimin menjadikan kumpulannya dikenali dengan golongan 'skema', 'thiqah'dan 'baik-baik'.
Itu dulu..kini, semuanya berubah. Sahabatnya ini telah banyak berubah. Banyak bergurau dan sentiasa mengukir senyuman. Hingga terkadang diri sendiri berasa tidak thiqah lagi. Kerja yang perlu dijalankan dengan kaum muslimin menjadikan dirinya takut melanggari batasan lantaran kurangnya pengalaman dalam bermuamalah selain bermuamalah dengan muslimat. Kadang-kadang dirinya tertanya-tanya dan keliru, 'perlukah perubahan itu?', 'perlukah menjadi orang lain demi meraikan insan lain?' Sungguh, diri ini perlu banyak muhasabah dan istikharah.
Sahabat, terima kasih kerana menjadi sahabat dan kemanjaan hatiku. Menegur di kala diri ini semakin tersasar lari, menggenggam tangan menyalurkan kekuatan dan ketabahan di saat kekeliruan menyelimuti hati dan membimbing di saat aku lupa menjaga diri. Sungguh, diri ini perlu banyak muhasabah dan sentiasa perlukan pelukan kasih sayang daripada dirimu.
Wallahua'lam.

credit to: Ain Afikhah kemanjaanku..(^_^)

Thursday, 14 March 2013

Kerana Aku Peduli..(buatmu Muslimah)


Assalamua’laikum warahmatullah wabarakatuh..
Kehadapan saudariku yang ku kasihi kerana Allah, untuk permulaan warkah ini, ingin ku nyatakan rasa sayangku kepadamu, kerana kau insan yang sangat dekat dihatiku. Sesungguhnya aku menyayangimu kerana ingin meraih redha Allah.
Saudariku,
Jauh di sudut hati ini, aku ingin menjadi seorang wanita yang jauh lebih baik dari siapa aku hari ini. Namun aku tahu, jika aku sendiri, aku tidak mampu menghadapi mehnah dan tribulasi. Maka aku ingin mengajakmu bersamaku menyusuri jalan ini.
Saudariku,
Sekian lama aku mengagumi dirimu, kerana kau insan yang dekat dihatiku. Cuma satu impianku, aku ingin kita menjadi anak yang menyejukkan hati ibu dan ayah, adik@kakak yang membimbing kearah kemuliaan seorang wanita dan bakal isteri yang membantu perjuangan para suami, sayap kiri bagi seorang mujahid sejati kerana kita ada peranan untuk membangun ummah wahai saudariku yang dikasihi.
Wahai saudariku, jagalah kehormatanmu. Jangan terlalu mudah menyambut huluran salam perkenalan yang membuatmu asyik dengan dunia. Kerana dirimu harus menguatkan seseorang untuk membangun agama. Aku yakin engkau mampu menjaga IZZAH seorang bidadari dunia.
Terdetikkah dihatimu apa yang kukatakan ini? Jangan bersedih saudari, engkau mawar agama yang diredhai Allah dan dicintai Nabi. =)..wahai saudari, ketahuilah. Engkau jiwa yang baik, jiwa yang rindu, Cuma engkau KELIRU. Ayuh kita bersama menuju redha Illahi. Saudari, engkau ada satu jalan, dan engkau sentiasa punya satu pilihan. Iaitu kembali kepada LUASNYA KEHIDUPAN BERTUHAN. Kembali berteduh di bawah redup kasih Illahi, nescaya engkau dikurnia kasih seorang lelaki yang baik iaitu suami. Usah takut, bukankah aku juga sepertimu? Maka aku akan bersamamu..saling menyokong dan memimpin tika kita sama-sama meniti dan bertatih di atas jalan ini, yang pasti, engkau tidak sendiri kerana aku menyayangimu..=)
Wallahua’lam..
~~ KERANA AKU PEDULI ~~

Sunday, 24 February 2013

IKHLASkah kita dalam berUKHUWAH?

Assalamua'laikum warahmatullah wabarakatuh..

Ayuh bertahmid, bertasbih dan bertakbir memuji Allah swt kerana begitu banyak nikmat yang dikurniakan Allah swt kepada kita, maka zahirkanlah kesyukuran itu dengan sentiasa memuji-Nya, insya-Allah. Firman Allah swt dalam surah Ibrahim ayat 7: "jika Kamu bersyukur dengan nikmat-Ku, maka akan Aku tambahkan nikmat-Ku kepadamu. Selawat dan salam ke atas junjungan mulia Nabi Muhammad saw kerana tanpa keperitan dan kesusahan yang dialami baginda untuk menyebarkan Islam, nescaya tidak kita dapat merasai nikmat Iman dan Islam pada hari ini.

Kata-kata Hujjatul Islam Al-Imamul Ghazali, "Ukhuwah itu bukan pada indahnya pertemuan, tapi pada ingatan seseorang terhadap saudaranya di dalam doanya." Masya-Allah, betapa indahnya mengukir ukhuwah kerana Allah kerana bukan pertemuan menjadi nilaian tetapi ingatan seorang sahabat kepada seorang sahabatnya yang lain di dalam doanya. 

Memetik kata – kata Imam Hasan Al-Banna,
Ukhuwah ialah, 'Hati dan jiwa ditautkan dengan akidah'. 'Akidah adalah ikatan yang paling kuat dan berharga. Ukhwah adalah saudara bagi iman. Perpecahan adalah saudara bagi kekufuran. Kekuatan yang paling ampuh ialah kekuatan kesatuan. Tiada kesatuan tanpa kasih sayang. Kasih sayang yang paling rendah ialah kesejahteraan hati (terhadap saudara seIslam) dan yang paling tinggi ialah ithar (mengutamakan orang lain daripada diri sendiri)สน
Imam Hassan al-Banna meletakkan 3 tahap ukhuwah. Setiap mukmin yang berukhuwah mampu mengukur sejauh mana mereka mampu menghayati nilai ukhuwah itu sendiri. 1) Salamatul sodri (berlapang dada), 2) musawah (kesamarataan) 3) Ithar (melebihkan kepentingan sahabat melebihkan kepentingan sendiri. Pada pandangan penulis yang lebih mengenali diri sendiri, penulis sendiri pun masih tidak mampu untuk mencapai tahap pertama dalam berukhuwah, inikan pula mencapai tahap sanggup berkorban demi sahabat sendiri. Kadangkala timbul satu perasaan tidak puas hati terhadap apa yang dilakukan oleh sahabat kita sehinggakan rabithah itu menjadi renggang. Astaghfirullahala'zim, sehingga kini pun penulis masih berusaha mengingatkan diri agar sentiasa berlapang dada dengan sahabat. Benarlah bahawa peringatan itu sentiasa memberi manfaat bagi orang-orang yang beriman. 
Perumpamaan dari Sayyid Quthb :
“persaudaraan adalah mukjizat, wadah yang saling berikatan dengannya Allah persatukan hati-hati berserakan saling bersaudara, saling merendah lagi memahami, saling mencintai, dan saling berlembut hati”
Untaian kata dan perumpamaan di atas memberikan pemahaman lebih mengenai hakikat dari sebuah kata ‘ukhuwah’. Banyak hal yang tak terfikirkan justeru ternyata dari sanalah hikmah ukhuwah itu muncul. Ia memberi kefahaman bahawa ukhuwah itu melebihi batas-batas kekeluargaan sedarah seibu, sehingga saudara seiman adalah bagai sebuah tubuh yang jikalau ada bahagian tubuh itu yang sakit maka bahagian tubuh yang lain akan ikut sakit.
Penulis teringat akan satu kata-kata coretan Hilal Asyraf dalam buku 'Fanzuru'. Beliau mencoretkan bahawa apakah yang menjadikan ukhuwah itu indah? Jawapannya adalah pengorbanan. Dengan pengorbanan kita terhadap sahabatlah yang akan menjadikan kita lebih tenang ketika bersamanya. Bukankah kita tidak patut bersahabat dengannya kerana kelebihannya? Sahabat kita juga adalah manusia biasa yang tidak dibekalkan dengan kesempurnaan, maka kitalah yang bertanggungjawab mengorbankan diri untuk melengkapkan kekurangannya itu. 
Teringat satu kisah di zaman hijrah Rasulullah saw yang mana Abdurrahman bin Auf telah berhijrah dan beliau disambut oleh seorang pemuda Ansar. Melihatkan Abdurrahman bin Auf tidak mempunyai satu harta pun, maka dengan senang hati beruntaikan aqidah Islamiyyah, pemuda tadi telah menawarkan kepada Abdurrahman bin Auf akan isterinya. Pemuda tersebut berkata: wahai saudaraku! Daripada kalangan-kalangan isteriku ini, pilihlah yang paling muda untuk menjadi penemanmu. Subhanallah, betapa tingginya tahap ukhuwah antara sahabat di zaman Rasulullah dan betapa hebatnya tarbiyah Rasulullah apabila mampu melahirkan sahabat yang sanggup berkorban sedemikian rupa..apakah kita mampu melakukannya? tepuk dada tanya iman..=)

Benarlah ukhuwah itu bukan sekadar kata-kata yang mudah meluncur dari bibir tetapi ukhuwah itu memerlukan penghayatan dan pembuktian dari sudut amalan insani. Jika kita sekadar melafazkannya tetapi amalan kita tidak melambangkan ukhuwah pun maka ikhlaskah kita dalam berukhuwah?







Friday, 2 November 2012

Mereka pilihan Allah..

Bismillahirrahmanirrahim.
Assalamua'laikum warahmatullah wabarakatuh.

Alhamdulillah thummal hamdulillah, dengan izin Allah dapat jgak mengupdate n3 di blog yg sudah bersawang ini..hehe. nak dikatakan sibuk dengan urusan seharian, ada orang yang lagi sibuk, Hassan Al-Banna pun seorang pejuang yang sangat sibuk tetapi masih mampu mengatur urusannya dengan begitu baik sehingga anak-anaknya tidak pernah terasa asing dengannya, Subhanallah, beliau begitu mengamalkan muwasafat tarbiyah yang 10 tu..huhu. sebenarnya penulis bukan sibuk sangat tp sebab kemalasan melanda diri menyebabkan teratak Tinta Hati ni dah bersawang, (lepas ni nk pegi kedai beli penyapu sawang =P). Ape-ape pun segala puji bagi Allah yang memilih dan menggerakkan hati penulis untuk mengupdate n3, tanpa bimbingan hati daripada Allah, penulis tidak akan mencoret n3 disini kerana semuanya berlaku dengan izin dan bimbingan Allah jua..=)



Apabila disebut bimbingan Allah ni, kebelakangan ni penulis kerap menyedari betapa Allah memilih hamba-hambaNya yang nak diberi kebaikan oleh Allah. Terasa diri sangat bertuah, uhuuu..Nak diceritakan, hari khamis yang lepas penulis menyertai program usrah wida' di salah sebuah sekolah, usrahnya sudah berjalan sejak bulan Mac yang lepas, kiranya program tu adalah penutup usrah kami. Penulis dan 7 orang lagi rakan muslimat yang lain berperanan sebagai naqibah la walau ilmu x banyak mana tapi terasa jgak tanggungjawab untuk mengislah ummah. Kami 8 orang terpilih sebagai naqibah daripada ramai lagi yang lain..memang pilihan Allah la yang mengetahui tiap sesuatu. Pada hari tersebut, dapat jgak melepaskan kerinduan pada adik-adik setelah berapa lama tak jumpa. Excited muka setiap sorang..hehe. Dipendekkan ceritanya, program berlangsung sehingga jam 12.30 tengah hari. Selepas tu, kami fesi-fesi semua duduk berbual dengan sorang ustazah ni. Kalau tak silap Puan Aslaniah namanya. Penulis suka berbicara dengan ustazah ni, beliau seorang yang tenang namun disebalik ketenangan tu, nampak jugak riak keresahan dari air mukanya. Beliau berkata: "budak-budak ni macam kanak-kanak lagi, nak cari seorang yang ada sifat kepimpinan pun susah, tak macam kita dulu kan..kalau boleh biarlah budak-budak aliran KAA (kelas aliran agama) ni jadi contoh pada pelajar-pelajar lain dari segi akhlaqnya, akademiknya, semua la. Mereka bagus tapi tu lah, banyak main. Ustazah harap sangat abang-abang dan akak-akak yang ada ni la dapat bentuk pelajar dan tegur mana yang patut, kami ni ustazah-ustazah nak tegur, dah macam mak dieorang dah, pelajar dah tak nak dengar." Setelah berbual panjang dengan ustazah, barulah penulis dan rakan-rakan tahu lebih dalam pasal latar belakang pelajar-pelajar ni. Menurut ustazah juga, mereka pelajar-pelajar ni kena lalui ujian saringan dahulu sebelum memasuki kelas KAA. Hanya yang terpilih sahaja dapat masuk. Alhamdulillah. penulis kagum pada adik-adik ni, sebab daripada ramai-ramai pelajar nak mendaftar tu, Allah pilih mereka untuk menduduki ujian saringan dan kemudian Allah pilih lagi untuk belajar agama melalui kelas KAA, untuk mendalami agama la kiranya. Cuma pada pandangan penulis, adik-adik penulis ni masih tak matang dan terikut-ikut dengan persekitaran. Islam itu sangat mudah dinampak. Pada penulis, tak kisah la kalau ada seorang atau pun 2,3 orang dalam satu kelas tu yang mengamalkan Islam dan membawa imej Islam, mesti kelas tu akan turut terkena tempiasnya, penulis pun cakap melalui pengalaman penulis masa sekolah-sekolah dulu. Lagi satu, penulis sangat kagum pada ustazah-ustazah yang menjalankan peranan mereka, apabila mereka merasakan mereka tidak mampu untuk menegur maka mereka adakan link dengan abang-abang dan akak-akak ni untuk bimbing pelajar. Penulis tersentuh dengan kata-kata Puan Aslaniah, katanya: "apanila kita duduk dalam suasana yang penuh tarbiyah, kita takkan berasa yang tarbiyah itu satu anugerah tapi bila kita dah jauh dari tarbiyah, duduk dalam suasana yang tak ada tarbiyah, barulah kita akan tercari-cari semula tarbiyah tu." Benarlah, bahkan penulis bersyukur Allah sentiasa tempatkan penulis di tempat yang ada tarbiyah (mungkin sebab Allah tahu yang penulis ni sangat lemah kalau tak ditarbiyah) bermula dari Pasti Al-Hidayah, kemudian ke Sekolah Menengah Agama Chenor, kemudian ke Kulliyah Al-Lughah Waddin As-Sultan Abu Bakr, dan sekarang di Institut Pendidikan Guru Kampus Pendidikan Islam, alhamdulillah =).Ini semua memang pilihan Allah!! Subhanallah yang sebaik-baik perancang. Wamakaru wamakarallah, wallahu khairul maakirin.

" TIADA MANUSIA YANG LUAR BIASA MELAINKAN MENUSIA YANG MENGENAL ISLAM MELALUI TARBIYAH "

USRAH- Untuk Saya Rasa Allah Hebat!

Wallahua'lam..

Monday, 2 July 2012

~ Menghayati "contengan jalanan" ~

Assalamua'laikum warahmatullah wabarakatuh.
" Contengan jalanan, coretan pengalaman perjalanan cari Tuhan.."





          Alhamdulillah, dah habis dah baca buku ni. Sebuah novel yang mengisahkan tentang perjalanan mencari Allah, dan berjaya membawa pembaca seperti penulis blog ni menyusuri perjalanan yang sama mencari Allah. Memang tak tahu kenapa novel ni meninggalkan kesan dihati. Jauh disudut hati, seketul daging ini menangisi kekhilafan diri yang makin jauh dari erti sebenar hidup dan jauhnya dari erti luas kehidupan bertuhan. 
          Novel ini mengisahkan tentang Muhammad Affendy (Fend), Ku Kamaruzzaman dan Muhammad Irsyad (Chad) merangkap sepupu fend dalam perjalanan mencari erti hidup yang sebenar. Kita memang tak boleh nak jangka apa yang telah Allah tetapkan dalam hidup ni. Kalau Allah nak bagi hidayah, Dia akan bagi dengan apa jua cara sekalipun. Fend, seorang yang tidak banyak cakap dan memang setia dengan gitar kesayangannya. Peminat muzik-muzik rock klasik dari barat, sama seperti Ku Kamaruzzaman. Satu hari, dia terjumpa seorang wanita bernama Amalia yang banyak menimbulkan soalan-soalan random dalam kepalanya. Satu soalan utama yang perlukan jawapan adalah: THE MAN WHO DECIDED TO CHANGE ON THE TWELFTH HOUR DIED ON THE ELEVENTH. Apa maknanya tu?
          Perjalanan hidup dari hari ke hari bagai ingin menyingkap jawapan bagi persoalan tersebut. Dari seorang yang berasa puas dengan kehidupan sosialnya, dan berasakan tiada apa yang bakal dikesalkan sekiranya dia mati, tanpa dia sedari dia tidak boleh lari dari manual yang ditetapkan oleh Allah. Sehinggalah dia ditakdirkan mengikut sepupunya Chad yang berasa ada sesuatu yang perlu dicari untuk melengkapkan hidupnya lalu keduanya mengambil keputusan untuk backpacking ke Australia. Di bumi Allah itulah dia menemui jalan hidayahnya setelah masjid-hopping disana selama seminggu. Bulan Ramadhan yang pertama kali disambut di Australia, menemukan keduanya dengan ramai hamba Allah yang membuatnya lebih menghayati madrasah Ramadhan. Hari raya menjelang tiba dan keduanya pulang untuk menyambut syawal di kampung meskipun berat untuk meninggalkan bumi tarbiyyah buat keduanya. Disanalah dia berjaya mengkhatamkan bacaan 30 juzuk al-Quran dan berjaya menghabiskan syarah 40 hadith Imam Nawawi. Setelah pulang ke kampung, tarbiyyah Ramadhan dari Australia masih lagi terasa. Sehinggalah malam syawal, keduanya berbual sehingga larut malam. Chad bersyukur dia masih berpeluang untuk berubah. Katanya syukur dia masih berkesempatan berubah walaupun 'pada jam yang ke 10'. Fend pula bersyukur dan berterima kasih kepada Chad kerana sama-sama 'mengheretnya' dalam perjalanan mencari Allah. 
          Tanggal 1 Syawal, menyaksikan episod duka dalam hidup Fend, Chad sudah menghabiskan 'jam yang ke 11 nya'. Dia meninggal akibat kemalangan setelah selesai mengerjakan solat zohor. haa, nak tau lagi, beli novel ni dan baca sampai habis ye..tak larat dah nak jadi pengulas. =P..tapi memang novel ni membawa seribu satu rasa dalam diri, rasa menyesal, ingin kembali ke pangkal jalan agar nanti bila sampai 'jam yang ke 11' tu, tak la menyesal. Hayatilah sikit-sikit kata tarbiyyah dari HLOVATE ni..
" My similitude and that of the life of this world is that of a traveller who took a rest at mid-day under a shade of a tree and then left it." (Narrated by Ahmad, At-Tirmidzi, Ibn Majah and Al-Hakiim)
" Berkata Yahya ibnu Mu'adz (seorang ahli sufi): Aku tidak akan suruh kamu tinggalkan kehidupan duniawi, tetapi aku menyuruh kamu untuk tinggalkan dosa. Tinggalkan duniawi itu terpuji tetapi tinggalkan dosa itu satu tanggungjawab. Dan tinggalkan dosa itu lebih baik dari tinggalkan duniawi."




          " Read and heed" itulah kata-kata yang diberikan Fend kepada Ku Kamaruzzaman agar sahabatnya itu turut menemui erti hidup. Walaupun jalannya berbeza, tempat tarbiyyahnya berbeza tetapi Ku Kamaruzzaman tetap berubah. Senang cerita baca je lah kan..Mesejnya di sini, mungkin buku ni salah satu wasilah yang membuatkan diri ini sedar dan berubah, dan tak semestinya orang lain akan berubah sebab buku ni. Janji semua dapat hidayah Allah dan berubah sebelum terlambat sebab kita tak tahu bila 'jam yang ke 11' kita tu.
Wallahua'lam..=) (Doakan kita sama-sama berada dalam kalangan hamba Allah yang terpilih..)
~ Verily, man is in loss. Except those who accepted faith, and did good deeds and urged one another to the truth-and urged one another to have patience. ~ (al-A'sr: 2-3)


Semoga buku ni dapat menjadi saham akhirat buat penulisnya.aminn..
Sekian..(^_^)



sumber:  24 hours in the life of muslim. ( Harun Yahya)
              contengan jalanan (Hlovate) 

Saturday, 30 June 2012

~ Dia Pasti Ada ~ (episod 4)

          Tepat pukul 9 malam, Lutfi menelefonku. Beiring doa didalam hatiku agar semuanya dipermudahkan, aku mengangkatnya. "Assalamua'laikum..buat apa permaisuri hati?" ceria suara Lutfi. "Wa'alaikumussalam." ringkas jawapanku. Berbalut rasa tidak senang ganti diri yang ditujukan buatku. "Kata tadi ada perkara nak bincang. Apa dia?" tanyanya ingin tahu. "Tak apalah. Enta nk bincang apa petang tadi, enta mulakan dulu." aku tidak mahu Lutfi akan kehilangan bicara saat dia mendengar terlebih dahulu apa yang ingin aku katakan. "Oh tidak, tak ada apa-apa. Ana sekadar ingin bertanya khabar. Memastikan permaisuri hati ana ni sihat walafiat." Lutfi menyatakan tujuannya menelefonku petang tadi. Rutin hariannya, menelefonku sekadar bertanya khabar. Tanpa ada hal mustahak dan penting untuk dibincangkan. Sesuatu yang aku rasa tidak perlu dizahirkan. Simpan sahaja segalanya saat aku benar-benar menjadi miliknya. Jangan hanyut dengan mainan nafsu yang hanya membelai jiwa untuk ralit dengan rasa cinta yang masih belum halal. Bukan cinta begini yang aku dambakan. Bukan sama sekali. 
          "Hmm, sebelum bercerita panjang, ana mohon kemaafan terlebih dahulu. Mungkin apa yang ana luahkan ini akan mengejutkan enta." aku memulakan bicara. "Bunyi macam penting saja. Ana bersedia mendengar." Balas Lutfi semakin ingin tahu. Suaranya sudah mula serius. "Ana dah buat keputusan, ana tak boleh teruskan hubungan kita ini. Ana sudah berfikir panjang, bukan sebab enta tak baik tetapi bukan ana yang terbaik untuk enta. Ana tak mampu untuk memenuhi kriteria isteri yang enta inginkan. Impian kita tidak sama. Ana tidak mampu melepaskan ikatan perjuangan yang sudah ana simpul mati dalam diri ana. Ana tidak mahu mengorbankannya hanya kerana sebuah perkahwinan. Hanya ini yang memisahkan kita. Sekali lagi ana mohon sejuta kemaafan." ringkas penjelasanku. Tetapi aku pasti cukup jelas isinya. Sebab hal ini bukan pertama kali kami bincangkan. Bezanya malam ini, aku nekad dengan keputusanku. Aku yang memberinya kata dua. Talian sepi seketika. Tiada butir bicara Lutfi sampai ke corong telingaku. Aku tidak mahu membayangkan wajahnya. Tidak mahu ada apa-apa yang akan mengubah keputusanku.
          "Kalau itu permintaan enti, ana tak boleh kata apa-apa lagi. Ana akur semuanya. Ana terima ini sebagai suratan takdir. Jodoh kita tiada. Semoga enti bertemu dengan insan yang sepadan. Punya aspirasi dan impian yang sama." Lutfi akhirnya bersuara. Nadanya tidak lagi ceria. Berbaur kesal dan kecewa. "Terima kasih atas doanya. Sekali lagi ana mohon maaf sangat-sangat." aku mengulangi permintaan maafku. Tidak mahu ada garis luka dijiwanya walau aku tahu itu mustahil. "Ana pun sama. Maaf untuk segalanya. Assalamua'laikum." Lutfi menamatkan perbualan. Ada getar dihujung suaranya. Aku terkedu menggenggam telefon bimbitku. Tidak menyangka seringkas itu perbualan kami. Tanpa pujuk rayu dan hujah balas. Jauh di sudut hati, aku terus berdoa, jangan ada benci antara aku dan Lutfi. Apatah lagi aku menamatkan perhubungan yang sudah sangat hampir ke gerbang perkahwinan ini. Ada juga terbit rasa bersalah di hatiku terutama ketika mendengar suara Lutfi yang tidak mampu menyembunyikan kekecewaannya. Namun aku sudah tidak boleh berpatah kembali lagi. Jalan inilah yang terbaik untukku. Hasil musyawarah dengan kedua orang tuaku dan istikharah berulang kali dengan Sang Pencipta. Tiada ragu lagi. 
          Aku menarik nafas dalam dan menghembusnya perlahan. Syukur Allah permudahkan segalanya. Aku kini bebas dari resah jiwa dan beban minda. Aku boleh fokus sepenuhnya pada amanah dakwah. Tugas dakwah melebihi masa yang ada. Tiada ruang untuk aku bermain-main dengan masa yang berlalu tanpa mungkin diputar ganti. Sebelum mata terlena malam itu, sempat aku renung rembulan dan bintang bercahaya. Tiada lagi wajah Lutfi. Wajah siapa yang akan mengisi taman hati, aku juga tidak pasti. Tetapi aku yakin, dia akan hadir di sisi. Dia yang akan memimpin tanganku berlari berkejaran dimedan dakwah ini. Hingga kami akan berhenti berehat, setelah sampai di taman syurgawi. Aku pasti, dia ada!

*sharing is caring: dipetik dr majalah tarbawi - 60 tahun mempersada gerakan.
Sekian..=)

Saturday, 28 April 2012

~ Dia Pasti Ada ~ (episod 3)

          Senja itu, munajatku panjang di tikar sejadah. Sengaja ku lamakan wiridku. Alunan al-Qur'an juga aku banyakkan. Biasanya aku mendisiplinkan diri, usai maghrib aku harus membaca sekurang-kurangnya semuka al-Qur'an beserta terjemahannya. Mentadabbur kalam suci itu biar menyuluh terang lorong kehidupan. Jangan tersasar haluan dan silap langkah. Jalan ini masih panjang dan jauh. Apatah lagi dipenuhi duri-duri yang mudah mensasarkan laluan menuju Firdaus yang indah. Menenangkan gundah di hati, berkumandang azan Isyak baru aku sudahi pembacaan Qur'anku. Terasa ketenangan memenuhi sukma. Kepala terasa sedikit ringan dari beban minda dan ralat jiwa.
           Aku sudah semakin bersedia untuk meluah rasa. Istikharahku beberapa hari lepas juga memberi isyarat bahawa ini adalah keputusan yang terbaik harus ku ambil. Abah dan emak sudah aku maklumkan semasa kami makan malam kelmarin. "Kenapa tiba-tiba buat keputusan mengejut macam ni?" soal abah sedikit tegas. Air muka mak juga kelihatan keruh. Mujur nasi sudah dijamah. Kalau tidak, mahu juga terbantut selera orang tuaku mendengar kejutan ini. Namun aku menjelaskan satu persatu. Tanpa selindung, jelas dan nyata. "Tapi Lutfi tu kan jurusan agama, takkan dia nak bina keluarga yang langgar syariat. Lagipun Zahra bukan muda lagi. Kawan sebaya Zahra semua dah kahwin." Komen abah lagi sebagai tanda kurang senang dengan tindakanku. Baginya usiaku sudah agak terlewat untuk terus membujang. "Memang benar abah, Zahra tak nafikan. Lutfi seorang yang baik. Tetapi Zahra mahukan yang lebih baik. Zahra bukan sekadar nak membina Baitul Muslim tetapi Zahra nak lebih lagi iaitu Zahra nak membina Baitul Dakwah. Insya-Allah, Zahra yakin Allah maha mengetahui. Soal jodoh, sudah tersurat. Zahra cuma minta mak dan abah doakan Zahra dimudahkan urusan jodoh. Bertemu seseorang yang dapat bersama dengan Zahra menyusuri jalan dakwah ini." Jawabku jujur.
           Tidak perlu aku menyembunyikan isi hatiku. Abah waliku. Dia berhak tahu dan dia juga pasti inginkan yang terbaik untuk anaknya ini. "Sebenarnya mak juga terkejut dengan keputusan mendadak ini. Apatah lagi Zahra sudah berjanji untuk menerima Lutfi. Mak tidak mahu orang kata kita tidak berpegang pada janji. Tetapi ini soal hidup dan masa depan Zahra. Sekali Zahra bersetuju memilih Lutfi sebagai suami, kesetiaan dan ketaatan Zahra sudah tidak boleh berbelah bahagi lagi. Perkahwinan adalah jambatan Zahra menuju redhaNya. Redha Allah beriring denga redha suami. Jika dari awal lagi Zahra yakin tidak punya keserasian dan kesefahaman terutamanya melibatkan soal fikrah yang bersangkut paut dengan agama, maka memang wajar Zahra menilainya kembali. Mak ikut saja keputusan Zahra. Insya-Allah, mak sentiasa doakan yang terbaik untuk anak mak." Panjang lebar mak menghuraikan pendapatnya. Pandangan yang menyejukkan jiwaku. Ternyata naluri keibuannya dan naluri kewanitaan yang kami kongsikan bersama mudah untuk mak memahami sepenuhnya situasiku. Aku lantas memeluknya erat. Membisikkan ke telinganya, terus doakan agar aku kekal dan istiqamah dalam jalan perjuangan ini. Aku mahu menjadi seperti Saidatina Khadijah, pembantu setia perjuangan suami tercinta hingga ke hujung nyawa.
            Abah juga akhirnya mengangguk tanda setuju. Keputusan kami capai di meja makan malam itu. Sedari kecil aku memang diasuh untuk berbincang terlebih dahulu dengan mak dan abah walau sekecil dan sebesar mana masalah itu. Mak kata, keputusan akan lebih berkat kalau dibawa berbincang. Cuma kedua orang tuaku mengingatkan aku berulang kali, khabarkan kepada Lutfi mengenai keputusan mengejut itu dengan cara baik. Apatah lagi, dia dan keluarganya sudah merancang untuk meminangku bulan hadapan. Mujur juga aku tidak mahu bertunang tempoh hari. Hal sebegini yang aku khuatirkan terjadi. Apatah lagi aku menerimanya tempoh hari sebelum berfikir masak-masak. Hanya kerana permintaan abah. Hanya kerana itu.



*sharing is caring: dipetik dr majalah tarbawi pas- 60 tahun mempersada gerakan.
-akan bersambung...=)